Ekbis Investasi

Jumat, 6 November 2020 - 17:01 WIB

6 bulan yang lalu

logo

Gubernur VBL menjadi keynote speech pada kegiatan Rapat Kerja Strategis (Rakerstra) OJK di Ayana Resort-Labuan Bajo. (Foto: Ist)

Gubernur VBL menjadi keynote speech pada kegiatan Rapat Kerja Strategis (Rakerstra) OJK di Ayana Resort-Labuan Bajo. (Foto: Ist)

Di Hadapan Peserta Rakerstra OJK, Gubernur Ungkap Strategi Percepatan Pembangunan NTT

Manggarai Barat, Floreseditorial.com – Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT), Viktor Bungtilu Laiskodat (VBL), melakukan Kunjungan Kerja (Kunker) di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat (Mabar), mulai Kamis sampai Sabtu (5-7/11/2020).

Dalam Kunker pada hari kedua, Gubernur VBL, menjadi keynote speech pada kegiatan Rapat Kerja Strategis (Rakerstra) Otoritas Jasa Keuangan (OJK), di Ayana Resort Labuan Bajo.

Menurut Gubernur VBL, NTT merupakan daerah dengan persentase kemiskinan tertinggi ketiga di Indonesia. Padahal, NTT sebenarnya memiliki potensi sumber daya dan industri yang besar. Hanya saja kurang didesain secara baik, perilaku korupsi yang masih tinggi, serta pelayanan perizinan kurang maksimal.

“Daerah ini sangat bagus potensinya, tetapi tidak didesain dengan baik. Salah satu hambatan bagi akselerasi ekonomi NTT adalah tingginya Incremental Capital Output Ratio (ICOR) atau rasio output modal tambahan. ICOR NTT di kisaran sepuluh. Artinya, untuk menghasilkan satu unit output Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) di NTT, membutuhkan sepuluh modal tambahan investasi. Hal ini membuat ekonomi NTT inefisien. ICOR NTT ini lebih tinggi dari ICOR nasional yang ada di kisaran enam. Inilah yang menyebabkan industri di NTT sulit berkembang. Hal ini disebabkan oleh perizinan berbelit-belit serta korupsi yang masih tinggi. Dalam masa pemerintahan kami, saat ini berdasarkan hasil laporan Komisi Pemberantasan KorupsiĀ (KPK) kepada Bapak Presiden, NTT masuk dalam lima besar provinsi terbaik dalam pengendalian korupsi. Sebelumnya, NTT masuk kategori sebagai provinsi terkorup keenam,” ungkap Gubernur VBL.

Selanjutnya, Gubernur Laiskodat menguraikan, Indonesia saat ini masih mengimpor daging sapi dengan kualitas premium. Sementara, Indonesia sesunguhnya mampu menyiapkan daging tersebut jika ada komitmen kuat dari berbagai pihak yang berkompeten. Hal ini berlaku juga untuk garam industri yang potensinya sangat besar di Indonesia.

“Impor daging ini bukan dikarenakan Indonesia tidak mampu mendesain dan mengembangkan sapi seperti sapi Wagyu. Akan tetapi, masih kurangnya komitmen dan keberpihakan kepada para petani-peternak. Manakala empat tahun kedepan kita menyiapkan desain bagi para petani-peternak untuk jenis sapi Wagyu dengan kualitas daging premium, maka untuk kebutuhan daging premium dalam negeri tak perlu lagi impor. Sama halnya dengan garam. Indonesia masih mengimpor 2,7 juta metrik ton garam industri. Sementara kita punya kapasitas komoditi strategis ini (garam), yang mampu penuhi kebutuhan industri dalam negeri. Untuk itu, kami selalu ajak pemerintah pusat untuk menghentikan impor garam dan kita bangun industri garam dalam negeri,” tegas Gubernur VBL.

Untuk mendukung hal tersebut, lanjut Gubernur VBL, NTT melakukan percepatan pembangunan melalui cara-cara yang tidak biasa. Meretas rantai kemiskinan dengan pola pendekatan kolaborasi bersama stakeholder terkait melalui optimalisasi potensi yang ada.

“Pada sektor pariwisata dengan atraksi yang luar biasa, kami sementara menyiapkan infrastruktur pendukung dan Sumer Daya Manusia (SDM) untuk mewujudkan pariwisata sebagai prime mover pembangunan. Menyiapkan industri pakan ternak di NTT agar tidak terjadi capital flight dari sektor pakan ternak babi dan ayam, yang setelah kami hitung, setahun senilai Rp 1,8 triliun. Juga telah ada ranch sapi di Sumba. Kami juga siapkan anggaran untuk mereplikasinya demi memenuhi kebutuhan daging premium Indonesia yang dihasilkan oleh peternak NTT. Untuk garam, kami memiliki lahan garam di NTT yang selama ini sudah ada izinya tapi tidak berjalan. Saat ini, kami sementara menyiapkan garam lokal dengan kualitas NaCL terendah 95% untuk mendukung kebutuhan garam industri dalam negeri. Dan dipastikan, kami menyiapkan 1.800 Ha untuk tahun depan dipanen langsung oleh Bapak Presiden. Dan juga komoditi kelor, kopi dan coklat yang merupakan kualitas dunia, sementara kami siapkan rantai ekonominya. Semuanya ini untuk wujudkan NTT Bangkit Menuju Sejahtera,” jelas Gubernur Viktor.

Ketua Dewan Komisioner OJK, Wimboh Santoso, dalam sambutanya menyampaikan apresiasi terhadap Gubernur NTT yang berkrnan hadir dalam kegiatan Rakestra yang dilaksanakan secara rutin setiap tahun. Tentunya, ada alasan kenapa Labuan Bajo dipilih sebagai tempat penyelenggaraan kegiatan ini.

“Saat ini, kami terdiri dari sembilan orang Dewan Komisioner, dan saya ketuanya. Peserta yang hadir saat ini sebanyak 300-an lebih. Terdiri dari para Pejabat OJK seluruh Indonesia, yang hadir secara virtual dan fisik. Dengan pendekatan pembangunan pariwisata sebagai prime mover, pengembangan industri pertanian, peternakan dan perikanan di NTT, tentu akan berkembang pesat. Labuan Bajo juga pantas jadi Destinasi Wisata Super Prioritas di Indonesia,” jelas Wimboh.

Selanjutnya, Wimbo menegaskan, OJK menilai stabilitas sektor jasa keuangan tetap dalam kondisi terjaga, berkat sejumlah kebijakan yang telah dilakukan. Termasuk pemberian restrukturisasi kredit perbankan sebagai bagian dari kebijakan di luar kebiasaan karena pandemi covid-19. Masa pemberian relaksasi restrukturisasi kredit perbankan tersebut juga diputuskan untuk diperpanjang selama setahun, terhitung dari Maret 2021 menjadi Maret 2022.

“Kebijakan relaksasi restrukturisasi kredit yang sudah dikeluarkan OJK sejak Maret tahun ini, terbukti bisa menjaga stabilitas sektor jasa keuangan dari tekanan ekonomi akibat dampak pandemi covid-19. Sehingga, untuk tahapan percepatan pemulihan ekonomi, kita perpanjang lagi sampai Maret 2022. Hal ini mesti kita optimalkan, karena ruang pertumbuhan ekonomi yang besar ada di daerah-daerah termasuk NTT,” pungkas Wimboh Santoso. (*)

Artikel ini telah dibaca 175 kali

Baca Lainnya
x